Memanfaatkan Burung Puyuh yang sudah Afkir

Burung puyuh biasanya memasuki masa afkir setelah 1 - 1,5 tahun masa bertelur. Setelah itu, produksi telur tidak sebagus dan sebanyak ketika burung puyuh masih muda. Ini dikarenakan fungsi organ dalam tubuh yang mulai menurun.

Burung puyuh yang sudah afkir, atau sudah tidak produktif lagi dalam menghasilkan telur, ternyata masih dapat diambil manfaatnya. Tentu saja sekarang yang dapat dimanfaatkan adalah dagingnya. Puyuh-puyuh afkir ini dijual dan hasil dari menjual burung puyuh tadi bisa digunakan untuk biaya peremajaan bibit baru. Sehingga terjadi perputaran yang dinamis dalam menjalankan ternak burung puyuh.

Memanfaatkan Burung Puyuh yang sudah AfkirMenjual burung puyuh afkir ini sangat mudah, kalau ditempat kakak saya, sudah ada pelanggan yang rutin datang untuk mengambil burung puyuh yang sudah afkir untuk dipotong dan kemudian didistribusikan kembali kepada para penjual makanan. Jadi dalam pembuangannya tidak terlalu sulit karena berapapun jumlahnya pasti diambil semua.

Sedikit gambaran, jika satu ekor burung puyuh afkir dijual dengan harga Rp. 3500, dan dalam sekali periode jumlah burung puyuh yang ditenak berjumlah 3000 ekor, maka peternak akan mendapatkan Rp. 10.500.000. Lumayan kan :)

Bagaimana, apakah anda tertarik untuk beternak burung puyuh ? Jika iya, mulai dengan membuat mesin tetas atau menyiapkan kandang untuk tempat burung puyuh bertelur terlebih dahulu.

Semoga bermanfaat

Comments

  1. Kalo dirumah saya cuman pelihara 3 ekor burung Cucak Rowo aja Kang,Kalau Burung Puyuh kebetulan tetangga saya banyak yang pelihara tuh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ada juga ya mas di banjarmasin, bagus nggak mas prospeknya :)

      Delete
  2. Pemanfaatan dari burung puyuh yang telah saya rasakan baru telornya saja Kang, karena mudah untuk di beli dipasar. :D

    Salam

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya Pak Indra, telur puyuh memang cukup mudah dijumpai :)

      Delete
  3. Kok murah harga per ekor ya kang....lagi mau usaha ayam kampung malahan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. memang murah mbak, apalagi sudah afkir (tua).
      kalau yang umur 1 bulan @Rp. 7.000,- mbak

      Delete
  4. jadi ingat waktu ngaji dulu kang di beri sodakoh sama peternak burung puyuh afkir ,hmm lumayan enak dagingnya kalu untuk berternah masih pikir 2 kang

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya mas Ali mana ada waktu :)
      daging burung puyuh memang enak mas, rasanya seperti daging burung merpati

      Delete
  5. menarik juga beternak puyuh yakang

    ReplyDelete
    Replies
    1. bisa dibilang begitu mas, tapi harus benar-benar telaten mas :)

      Delete
  6. sebenarnya saya sangat tertarik bos, tapi lokasinya yang belum ada... kalo boleh tau untuk 3000 ekor butuh lokasi berapa meter?

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau untuk 3000 ekor bisa ditampung dalam ruangan seluas 8 m x 4 m mas

      Delete
    2. wah... ternyata ga perlu lokasi yang luas yia bos... boleh dicoba nih...

      Delete
  7. Setahun dapat sampingan 10 juta, lumayan menggiurkan. Kata para ahli, telur burung puyuh mengandung gizi yang tinggi, dagingnya juga enak. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya betul mas, dan telur puyuh sangat digemari.
      untuk harga sendiri relatif, mungkin beda tempat beda harganya mas, tapi masih lumayan istilahnya dapat cashback :)

      Delete
  8. harus punya mesin tetes segala yah.. pasti mahal tuh harganya

    ReplyDelete
    Replies
    1. nggak wajib mas, mesin tetas hanya jika kita ingin menetaskan bibit sendiri, kalau mau beli juga banyak kok :)

      Delete
  9. hmm ternyata burung puyuh yang sudah tidak lagi produktif menghasilkan telur masih bisa dimanfaatkan dengan cara dijual yah kang. saya sendiri belum pernah melihat burung puyuh secara langsung kang, klo telurnya sih sering hehe :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mas, tapi kalau sudah terlalu tua alot dagingnya, jadi lebih baik dijual saat umur 1 tahun biar daging belum terlalu alot :)

      Delete
  10. wah bau kandangny itu yg g nguati....tpi prospkny msh bgus juga :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul Pak, nyengat banget, karena itu burung puyuh tidak cocok dipelihara di tempat yang padat penduduknya. tapi masih bisa kok Pak untuk mengurangi bau yang menyengat dari kotoran burung puyuh :)

      Delete
  11. wah, terus terang saja saya minat untuk makan telurnya aja, ini kan makanan kesukaanku sejak kecil, kalo soal beternak biar orang lain saja, he he....

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya Pak, biar semua menurut perannya masing-masing, ada peternak harus ada konsumen juga ya Pak :)

      Delete
  12. Waduh nyimak dulu ni kang, soalnya saya tidak memelihara binatang, maklum kontrak rumah di negeri orang. Hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe
      merantau di Kabupaten orang, satu pulau juga mas, lagi nimba ilmu di perkuliahan.

      Delete
  13. aku suka telurnya kang... eh dagingnya juga hehe
    dulu kakakku juga pernah usaha ternak burung puyuh tapi cuma sebentar dan sekarang sudah gak lagi, sering ditinggal sih...

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau piara burung puyuh memang harus ontime mas, karena burung puyuh harus mendapat perhatian ekstra

      Delete
  14. Boleh juga berternak puyuh... sangat menjanjikan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mas, tapi kadang juga mengalami kerugian :)

      Delete
  15. menarik sekali gan,menjual burung puyuh yg sdh tdk produktif lg utk melakukan pembibitan yg baru...:)

    ReplyDelete
  16. ko murah ya cuman 3rb an hehe.. kasian bangeet :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mas murah kan....barang kali mas Intan mau borong :)

      Delete
    2. kalo yang mahal burung yang laen kang intan, pasti mahal banget soalnya gak ada yang jual onderdilnya wkwkwkwk....

      Delete
  17. kalau dikonsumsi sendiri habis berapa bulan gan ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. tergantung juga sih mas, kalau ngajak orang sekampung satu hari juga habis :)

      Delete
  18. aku dulu beternak burung puyuh,,,sampe telurnya tuh tiap hari dijual,,soalnya si burung nelur terus,,tapi tiba2 kena penyakit,,satu persatu mati dan nggak ada sisa,,jadinya rugi deh bang,,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama mbak, punya kakak saya juga pernah ludes beberapa kali, dan itu terjadi 3 tahun sekali.
      dari pihak pertanian dan peternakan setempat juga belum tahu apa penyebabnya.

      Delete
  19. Wohoo, prospeknya bagus nih bisnisnya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. sepertinya demikian mas, tapi untuk saat ini lagi lesu karena harga pakannya yang menggila :)

      Delete
  20. ternyata yg udh afkir pun masih bsa dimanfaatkan,baru tau saya :)
    oiya,blog ini udh tak follow mas,folback ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mas, lumayan buat tambah-tambah beli pakan.
      ngomong-ngomong avatarnya kembaran sama atasnya :)

      Delete
  21. kalau disembelih sendiri, lumayan enak kang daging nya, sayang kalau dijual :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. sebagian dimasak sendiri juga boleh, tapi tiap hari 'nyanding' pasti ada rasa bosen juga mbak :)

      Delete
  22. wahhh ternyata burung puyuh yang sudah Afkir masih bisa dimanfaatkan ya kang ucup, terima kasih ya info nya :)

    ReplyDelete
  23. saya suka telur puyuh :D pengen balik ke batang deh :D

    ReplyDelete
  24. hmmm.. ini baru namanya pemanfaatan maksimal... hehe..
    kebetulan saya lebih suka makan dagingnya kang,, daripada makan telurnya

    ReplyDelete
  25. wahhh, telur puyuh enaknya di masak campur dengan sayur sop mas.. :)
    telur burung puyuh memiliki beberapa manfaat, diantaranya baik untuk nutrisi otak, sangat bagus untuk ibu ibu yang hamil, pencegah kanker, dan menghambat penuaan. katanya sih mas.. :) salam kenal dari kami..

    ReplyDelete
    Replies
    1. banyak juga ya manfaat telur puyuh.
      salam kenal balik dari wisma kreatif :)

      Delete
    2. iya mas, ternyata alam telah menyediakan kebutuhan kita. terutama untuk obat.. :)

      Delete
    3. bener banget mas, saya juga paling suka banget tuh kalo sayur sopnya ada telor puyuhnya :)

      Delete
    4. wahhhh, ternyata hobi kita sama ya mas. sama sama hobi makan sayur sop di kasih telur puyuh... :D

      Delete
  26. Apa daging burung puyuh ini enak rasanya ya

    ReplyDelete
  27. Wah luar biasa ya manfaatnya, saya ingin mencoba ternak burung puyuh jadinya mas :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. silahkan mas kalau mau coba, kalau butuh bibitnya bisa pesen ke saya :d

      Delete
  28. selain bisa konsumsi dagingnya juga byk keuntungan ya kang.. :)

    ReplyDelete
  29. saya belum pernah makan daging burung puyuh, harganya lebih murah dari ayam baru tahu saya, hehe..., tapi kasihan kalau dagingnya diambil, soalnya menurut saya burung puyuh itu menggemaskan

    ReplyDelete
  30. Jadi lebih mengerti akan burung puyuh melalui artikel ini...selama ini hanya bisa menikmati akan telur puyuh yang menjadi salah satu makanan favorit anak saya ini kang...
    salam kenal dan salam silaturahmi

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mas, anak saya juga doyan banget sama telur puyuh, tapi kalo emaknya kayaknya lebih seneng sama burung nganu wkwkwkk....

      Delete
    2. burung puyuh juga kan mas :D

      Delete
  31. wah lumayan juga ya kang hasilnya.. tapi kalau baru mulai menernak ya mana mungkin sebanyak itu kang. paling pol ya 50 ekor palingan hehehehe :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. lumayan mas biar 50 juga, buat dibakar sama teman sambil ngopi di pos ronda :)

      Delete
  32. kalu di tempat saya ini namanya burung gemak kang, gak kebayang ribetnya kalau harus ternak burung ini saya kang

    ReplyDelete
    Replies
    1. ada juga di tempat saya mas, burung gemak biasanya hidup secara liar, tapi ukurannya lebih kecil dari burung puyuh mas, selain itu burung puyuh sudah dihilangkan sifat liarnya

      Delete
  33. yang saya kuatir Kang, flu burung itu.
    ngeri kalo kena wabah itu dan kena ke manusia juga.
    itu alasan saya belum pengin beternak burung apapun.

    ReplyDelete
    Replies
    1. sebagai peternak hanya bisa mencegah saja mas Zach, dengan menyemprotkan obat pada kandang dan pemberian vaksin pada burung puyuh, menjaga kebersihan kandang terutama masalah penanganan kotoran burung puyuh berharap burung puyuh terhindar dari ancaman flu burung yang bisa menular juga pada manusia :)

      Delete
  34. kalo menikmati telornya, saya Ok banget. tapi kalo makan dagingnya, belum biasa. rasanya kasihaan gitu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya yakin puyuhnya tidak keberatan untuk dimakan mas....

      Delete
  35. info yang bermanfaat untuk memelihara burung puyuh.. kabarnya telur puyuh punya kandungan gizi lebih bagus dengan kolesterol lebih rendah.

    ReplyDelete
  36. meskipun harga nya sudah dibawah rata-rata, tapi lumayan juga ya kang hasil nya apabila masih laku terjual. Semoga aja laris manis kang burung puyuh nya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak, mash lumayan bisa dijual karena itu kan burung puyuh yang sudah tua :)

      Delete
  37. Saya setuju Kang, Dagingnya masih bermanfaat. tampaknya masih jarang orang berbisnis kuliner burung puyuh atau gemak ini. Bisa dijadikan alternatif pengganti untuk burung dara. Meskipun ukurannya lebih kecil.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mas, kebetulan di tempat saya sudah cukup banyak yang menyediakan daging puyuh, terutama di tempat makan lesehan

      Delete
  38. kang ucup lokasi farm'y dimana???
    saya Ade pemelihara puyuh dari Kota Banjar - Jabar...
    boleh minta contac person'y....
    sapa tau bisa tukeran info tuk kemajuan bersama...
    boleh di info ke puyuh.sansan@gmail.com
    thx ya kang

    ReplyDelete
    Replies
    1. lokasinya ada di Batang, Jawa Tengah mas Ade,
      baik mas, nanti saya kirim nomor hape lewat email yang mas Ade tinggalkan :)

      Delete
  39. waww busett kalo miara 3000 dan dijual 3500 per ekor hasil akhirnya sangat menggiurkan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. begitulah mas, lumayankan buat biaya peremajaan burung puyuh lagi :)

      Delete

Post a Comment

Berkomentarlah dengan bijak :)

Popular posts from this blog

Langkah-Langkah Membuat Gambar 3D

Cara Membuat Stempel Sendiri (Bagian 2)

Cara Membuat Bibit Tomat Sendiri